SEPENGGAL KENANGAN

12 Dec

Anakku sayang, Gabriel Maurits Todoan Pardosi, malam ini ibu kok gak bisa tidur ya, Amang? Menjelang peringatan kepergianmu, ibu kok terbayang lagi detik demi detik seluruh kebersamaan kita 6 tahun lalu, tepatnya 12 Desember 2007.
Begitu ibu masuk pintu rumah sepulang kerja, gak kedengeran celoteh riangmu menyambut ibu seperti biasanya. “Halo Bu, apa kabar Bu? Ibu cape ya? Tadi di bis dapet duduk enggak Bu? Ibu mau aku pijetin?” Rupanya kamu lagi bergolek santai (tepatnya terlihat agak lunglai) di kamar ibu. Setelah basa basi sejenak, ibu pun ke dapur, buka kulkas. Hm…rupanya jeli permintaanmu tadi siang belum disentuh sama sekali. Spontan ibu pengen nyuapin dan kamu enggak nolak, bahkan agar-agar jeli rasa leci dan mangga kesukaanmu langsung habis dalam sekejap. Melihatmu begitu lahap, ibu tawarin untuk membelikannya lagi, tapi kamu enggak mau hanya karena enggak tega ibu bercape-cape jalan ke minimarket di seberang jalan. Sekitar 1 jam kemudian ibu amati kamu masih kelihatan lapar pengen makan sesesuatu, makanya ibu buka kulkas lagi. Kali ini lihat kiwi yang kamu ambil 3 hari lalu waktu bapak ngajak kita belanja masih nongkrong di pojok kulkas. “Enggak ada yang ngupasin,” begitu alasanmu waktu ibu tanya kenapa belum dimakan. Dengan segera ibu kupaskan dan iriskan kecil-kecil. Lagi-lagi kamu menikmatinya dan ibu senang sekali melihat kamu lahap banget kayak gak nemu makanan berhari-hari.
Malam ini terngiang-ngiang kembali obrolan kita 6 tahun lalu. Obrolan intens antara anak-ibu saat kamu mengeluh tetap enggak bisa tidur meski punggungmu sudah ibu sangga beberapa bantal agar posisi tidurmu nyaman. Sudah ibu turuti juga keinginanmu malam itu untuk keliling rumah dari kamar ke kamar, tidur sejenak 5-10 menit di kamar ibu, bergantian di kamar kakak Opit, kakak Duma, adik Ria, maupun kamar adik Daniel yang juga kamarmu. Anakku sayang, Gabriel Maurits Todoan Pardosi, ternyata itulah caramu untuk “pamit”, terakhir kali memandang seisi rumah sebelum kau pergi meninggalkannya untuk selamanya.
Malam itu juga ndilalah kamu yang punya inisiatif mengajak ibu berdoa Rosario bersama. Waktu ibu tertangkap basah deklak-dekluk super ngantuk (karena memang teramat lelah belum istirahat sedikit pun sejak jam 3 pagi hari sebelumnya), kamu tidak mentertawakan ibu. Padahal biasanya kamu bakal ketawa tertahan cekikik-cekikik menganggapnya lucu. Malam itu kamu malah terlihat begitu dewasa, begitu bijak menganjurkan ibu untuk istirahat saja. “Enggak apa-apa Bu aku bisa kok kelarin doa sendirian,” begitu katamu berulang kali membujuk ibu. Hehehe ternyata ibu memang benar-benar terlelap sejenak selagi kamu masih berjaga dan berdoa.
Akhirnya ibu elus-elus punggungmu, padahal biasanya kamu kan mintanya dielus-elus kaki yang terasa gatal ya, Mang. Sambil becanda ibu bilang, “Bang, meski tampangmu paling jelek di antara anak ibu, tahu enggak kalau ibu tuh paling sayang sama kamu.” Kamu yang tahu kalau ibu selalu berkata jujur ceplas ceplos cuma berujar, “Ah ibu bisa aja.” Tapi ibu enggak ngerti kenapa waktu itu kamu tiba-tiba membelokkan obrolan dengan menanyakan “Bu, berapa sih total jumlah uang yang sudah ibu bayar buat biaya aku cuci darah?” Keselek kaget dan terang aja ibu gak bisa jawab karena memang enggak pernah sempat njlimet ngitungin berapa. Selain juga ingat pesan Dr Parlindungan Siregar SpPD supaya jangan sekali-kali membebanimu dengan persoalan-persoalan hidup yang memberatkan. Ya udah ibu bilang aja, “Alah buat apa ditanyain sih, Mang, toh selama ini dibiayain kantor ibu.” Rupanya kamu masih penasaran juga, “Tapi kan enggak semua ditanggung kantor, Bu. Belum lagi buat jajan aku di RS dan naik taksi setiap kali pulang dari Siloam.”
Untunglah, kamu terlihat senyum bahagia waktu ibu bilang, “Enggak usah dipikirin Bang, kamu banyak rejekinya kok. Biayamu cuci darah selalu ada kan? Di saat ibu kepepet enggak pegang uang, kamu tahu sendiri kan teman-teman ibu pada transfer ke buku tabunganmu.” Lalu kamu nyahutin, “Iya ya, Bu, teman-teman ibu pada baik banget padahal kan banyak yang belum pernah ketemu/kenal aku? Ya udah kalau gitu, Bu, ibu jangan pernah sedih ya, pokoknya aku mau nyenengin ibu, aku pasti akan gantiin.” Jiah… Mang, mana pernah sih ibu sedih-sedih mikirin uang? Kamu tahu kan prinsip ekonomi yang selama ini selalu ibu bilang ke kamu? “Kalau memang rejeki kita, Bang, suatu saat Tuhan pasti akan berikan dengan cara apa pun, kapan pun dan lewat siapa pun.” Ibu senang lihat kamu puas dengan jawaban ibu.
Berhubung kamu adalah anak ibu yang termasuk doyan omong, lagi-lagi kamu nyeletuk, “Bu makasih ya.” Karena celotehmu kadang terkesan ngasal, ibu sahutin aja, “Terima kasih buat apa sih, Mang?” Ternyata kamu nyahutin serius, “Terima kasih buat segalanya, Bu. Makasih ibu selama ini udah ngerawat aku, enggak pernah cape nganterin aku berobat bolak-balik masuk RS, nungguin aku berjam-jam cuci darah. Bapak enggak tahu lagi ada di mana sekarang, kakak pada sibuk ama sekolahnya, adek-adek masih kecil belum pada ngerti.” Maaafffff banget ya, Mang, kalau waktu itu awalnya ibu enggak nganggap penting omonganmu, makanya ibu nyahutin sekenanya “Yah engggak perlu makasih kali, Mang, itu mah udah kewajiban ibu sebagai ibu. Yang penting kamu tetap semangat jalani cuci darah ya Nak supaya bisa sehat terus. Kalaupun nanti ibu sudah pensiun dan kantor ibu enggak nanggung biaya berobatmu lagi, kamu jangan patah semangat ya Nak. Kan kamu dengar sendiri dr Santi di Unit Dialisis Siloam bilang kita bisa urus surat keterangan tidak mampu yang memungkinkan kamu cuci darah untuk seterusnya dengan biaya murah.”
Cape ngobrol rupanya ibu ketiduran lagi, bangun-bangun terkaget-kaget, makanya langsung loncat ke dapur karena harus bergegas siapin sarapan dan bekal sekolah kak Opit, kak Duma yang sebentar lagi dijemput bapak, juga buat adik Ria dan Daniel yang sekolah siang, sekalian siapin keperluanmu yang hari ini jadwal cuci darah. Terus terang ibu agak kecewa (untungnya enggak sampe meledak marah ya) waktu tahu kamu kok malam ini enggak seperti biasanya. Kamu lalai/kelewat nyantai belum masukin jaket tebalmu, si panda boneka kesayanganmu dan mug Milo ke backpack-mu yang bakal kita bawa ke RS. (Hmmmm….rupanya kamu tahu persis bahwa hari itu dan seterusnya kamu sudah tidak lagi membutuhkan benda-benda tersebut karena kamu tidak lagi harus menjalani rutinitas cuci darah).
Kamu yang biasanya terkesan rakus kalau lihat makanan, pagi itu enggak selera makan sama sekali meski ibu bujuk-bujuk tawarin lauk apa pun. Cuma 3 suap kecil nasi + abon yang masuk mulut mungilmu. Anehnya, kamu malah nyuruh Kak opit dan Kak Duma mendekat, minta dipijitin kakinya sampe-sampe mereka komentar ngeledek, “Yah elu anak laki manja amat Bang, pake minta dipijitin kayak kakek-kakek.” Kamu pun senyam-senyum dengar omongan kakak. Hehehe selain bentuk kemanjaan, rupanya itu permintaan terakhirmu yang jadi semacam “alat uji” ya, Bang, untuk mengetes rasa sayang mereka sama kamu.
Terus jam 05.30 bapak dateng jemput kakak-kakak mau antar mereka ke sekolah. Asleeee, ibu kaget banget waktu kamu panggil “bapak” dengan suara super nyaring, soalnya sepanjang pagi tadi enggak kedengeran suaramu sama sekali. Lalu bapak masuk, selipin lembaran 50 ribu ke kantongmu. Hehehe itu duit jatah jajanmu beli “sajen” selama cuci darah berupa kue-kue tradisional enak kesukaanmu di Cherry Red. Kamu yang biasanya bermata ijo kalau lihat duit, pagi itu enggak merespons sama sekali pemberian bapak. Sampe-sampe si bapak bilang, “Woi… Bos, ini uangmu, Bos.” Bapak sempet sih nawarin mau anter kamu ke Siloam, kakak-kakak disuruh naik taksi aja, tapi ibu langsung nolak, “Enggak usahlah, entar kayak waktu kapan itu, anak-anak terlambat, Abang yang disalah-salahi. Udahlah Abang biasa kok boncengan motor sama aku.”
Bodohnya ibu, kenapa juga ibu harus keluar kunci pintu gerbang ya, Mang? Toh sebentar lagi kita berangkat ke Siloam, 06.30 jadwal kamu cuci darah supaya pulang dari sana ibu masih sempat ngantor. (Ah….mungkin ibu masih trauma, karena kemarin malam kan rumah kita kemalingan. Laptop kakak dan 3 komputer hasil kredit kopdit kantor di kamar kalian digondol si maling. Sampe-sampe kamu nyeletuk “Bu pindah rumah aja yo”. Yah ibu sih realistis aja waktu bilang ke kamu, “Pindah ke mana, Mang? Kan gak segampang itu pindah rumah. Beli rumah perlu siapin uang ratusan juta dan belum tentu juga dijamin aman nyaman bikin kamu senang.” Ah…rupanya kamu memang tahu bakal pindah menempati “RUMAH” abadi yang dijamin tenang dan aman karena tak akan pernah ada 1 pun orang-orang jahat kawanan si maling yang boleh masuk ke sana).
Begitu balik ke kamar setelah kunci pintu gerbang, ibu histeris mendapati kamu sudah lunglai enggak bisa ibu pakaikan celana panjang sambil berdiri. (Saat mencermati Surat Kematian dari Siloam, ibu lihat jam kepergianmu adalah 06.45, berarti swaktu ibu kluar sebentar itulah kamu meninggalkan kami untuk selamanya. Banyak maaf ya Nak, ibu gak ada di sisimu saat kamu melepas nyawa mengembalikannya pada Sang Khalik). Waktu itu ibu cuma bisa panik teriak “Dek bangun Sayang bantuin ibu pakein celana Abang nih.” Adek Daniel dan Iyang yang masih ngantuk berat jadi bangun deh dengar ibu heboh teriak pagi-pagi. Lihat kamu enggak kasih respons sama sekali, ibu langsung kepikir samber backpack lalu bopong kamu terus lari-lari semampunya ke pangkalan ojek di depan, nyuruh si tukang ojek ngebut ke Siloam. Di tengah jalan tanpa punya pretensi apa-apa kok ya tangan ibu mampir nempel di lehermu. Memang enggak keraba denyut nadimu, tapi pesan yang sampe ke otak ibu, “Jalannya banyak lobang, Bu, makanya enggak bisa ngeraba nadi di leher Abang.”
Anakku sayang, Gabriel Maurits Todoan Pardosi, makanya ibu sama sekali enggak bisa terima waktu dokter jaga di IGD Siloam bilang kamu sudah enggak ada. Ibu langsung protes teriak sekerasnya, “Enggak mungkin, Dok, anak saya cuma pingsan kok. Dia pasien RS ini, dia pernah pingsan kayak gitu di sini.” Si dokter terlihat serius coba nyadarin ibu, “Ibu. Ibu lihat sendiri kan dari sungkup yang kami pasang sudah tidak ada gelembung-gelembung udara yang menandakan ia masih bernapas. Pupil matanya juga sudah melebar.” Saat itulah ibu menghambur memelukmu erat-erat sambil jejeritan. “Abang…. Abang. Kok cepet banget sih kamu pergi, Mang. Ibu tahu kamu memang akan pergi duluan gara-gara gagal ginjalmu, tapi enggak harus secepat ini dong, Nak. Umurmu baru 12 tahun 9 bulan 12 hari. Teman-teman cuci darahmu di Siloam bisa kok bertahan 15 tahun. Kamu kan selama ini hebat, suster-suster di Unit Dialisis juga selalu muji-muji kamu, kamu dijadikan contoh buat opa-oma pasien lain yang suka heboh teriak-teriak kesakitan. Soalnya kamu pinter dan tabah banget, enggak pernah nangis waktu jarum super gede di mesin dialisis nusuk-nusuk badanmu lewat Cymino shunt yang dibuat di lengan kirimu. Kamu baru cuci darah persis 6 bulan, Mang, kamu masih bisa bertahan lebih lama kok kalau ibu lihat semangatmu untuk sembuh.”
Anakku sayang, Abang Gabriel Maurits Todoan Pardosi, ibu sempat berlama-lama menyesali diri, menganggap betapa bodohnya ibu kok sama sekali enggak bisa “membaca” tanda-tanda akhir kehidupan. Katanya ibu wartawan kesehatan tapi kok gak bisa mencermati gejala-gejala medis anak sendiri saat menjelang sakratulmaut sih? Maafkan ibu juga enggak sempat memintakan sakramen perminyakan untuk kamu dari Paroki St Agustinus. Tapi ibu yakin doa-doa kita sepanjang malam itu mampu menemanimu meninggalkan dunia yang fana ini. Ibu akhirnya sadar bahwa umur kita adalah hak prerogatif sepenuhnya Sang Pemilik. Kapan persisnya, di mana, dan bagaimana caranya, mutlak jadi rahasia BELIAU, siapa pun tidak akan pernah tahu kapan dia akan dipanggil oleh-NYA.
Abangku sayang, ibu kangennnnn luar biasa. Pengen nyuapin kamu, Nak, ngobrol ngalor ngidul seperti saat temani kamu di bed Unit Dialisis Siloam, menatap sorot mata bagusmu yang belo dan bulu matamu yang nge-trail indah saking lentiknya sambil mengelus-elus punggung dan kakimu, serta memelukmu erat-erat. Tapi ibu harus merelakan kepergianmu, Sayang. Ibu harus bersyukur bahwa Tuhan amat mencintaimu, melebihi cinta ibu yang hanya manusia biasa. DIA sudah membebaskanmu dari gagal ginjal dan kebocoran jantung di 6 titik yang kau derita sejak bayi. Ibu percaya kamu sudah bahagia di surga, Nak, bersama malaikat Gabriel yang menjadi Santo Pelindungmu. Rest in Peace my dear Son. We love you fullllll.
Karawaci, 9 Desember 2013

Advertisements

SI AKTIF YANG BUKAN HIPERAKTIF

12 Mar

Sering merasa kesal pada buah hati tercinta gara-gara dia luar biasa aktif? Sah saja. Yang perlu diingat, hindari menghakiminya dengan sebutan anak hiperaktif. Aktif dan hiperaktif tidaklah sama.  Untuk keterangan lebih lengkap,  simak ulasan Theresia Puspayanti.

”Duh… anak Mama kok enggak bisa diem sih? Kerjaannya lari-lari ke sana kemari, petakilan melulu! Dasar hiperaktif!” Eiiittt, hati-hati member label negatif pada anak. Menurut psikolog Irma Gustiana Andriani, M.Psi., anak disebut aktif jika memiliki mobilitas tinggi, senang mengeksplorasi apa saja, namun tindakannya positif dan terstruktur. Artinya, anak menunjukkan minat tinggi dan berusaha menyelesaikan apa yang dimulainya. Apa yang dikerjakannya selalu memiliki tujuan dan menunjukkan hasil nyata. Kalau main balok susun, contohnya, ia mampu membuat bangun tertentu yang merupakan kreasi berdasarkan hasil imajinasinya.

Yang menggembirakan, anak aktif yang bukan hiperaktif biasanya memiliki kemampuan intelektual atau kemampuan berpikir jauh lebih tinggi dibanding anak normal yang sebaya dengannya. Daya imajinasinya juga tinggi, begitu pula kemampuan visualisasinya. Kemampuan motorik halus maupun motorik kasarnya sama-sama berkembang sebagaimana mestinya. Daya tangkapnya yang di atas rata-rata membuat anak aktif bisa cepat sekali menyesuaikan diri dengan lingkungan baru yang dimasukinya. Ia amat kritis dan tidak menunjukkan sikap malu-malu. Namun saat diminta untuk duduk tenang atau melakukan hal-hal normatif alias berdasarkan aturan umum yang berlaku, ia akan segera menaatinya.

“Kendati luar biasa aktif, ia bisa memosisikan dirinya di mana pun berada mengingat kemampuannya memilah-milah amat bagus. Dalam pergaulan si aktif terkenal responsif, hingga ia bisa tampil luwes dan tidak kaku dalam berinteraksi dengan orang lain,” jelas Irma.

KENALI SI HIPERAKTIF

Berbeda dari anak aktif, anak hiperaktif umumnya melakukan berbagai aktivitas hanya dengan mengandalkan motorik kasar. Demikian diungkap psikolog yang juga berpraktik di LPT UI tersebut.Anak hiperaktif selalu gelisah dan tidak bisa tenang. Apa saja yang dilakukannya cenderung tidak terstruktur. Tak heran kalau dalam hitungan menit dia sudah berganti aktivitas karena bosan tanpa memperlihatkan hasil apa pun. Aktivitas yang semula dilakukan, ditinggalkannya begitu saja karena ia hanya ingin mengerahkan energinya yang berlebih tanpa intensi tertentu.

Hiperaktif merupakan bentuk gangguan pada anak yang mesti dicermati orangtua guna mendapat penanganan semestinya. Kalau anak aktif cenderung memiliki berbagai kemampuan di atas rata-rata dan tak mengalami keterlambatan/gangguan apa pun, anak hiperaktif justru sebaliknya. Ada sederet kekurangan sebagai gejala yang menyertai hiperaktivitas. Antara lain rendahnya kemampuan si anak untuk beradaptasi dengan lingkungan. Kemampuannya mengikuti aturan yang berlaku juga tidak terlalu baik karena kontrol dirinya tergolong rendah. Tak heran kalau kita jadi gampang tersulut emosi saat mengingatkannya untuk sejenak duduk manis.

Selain itu, anak hiperaktif akan selalu tidak tuntas mengerjakan kewajibannya. Mereka sering kali mengalami gangguan komunikasi dan perkembangan motorik halus. Ia akan mengalami kesulitan belajar karena kemampuan menggambar, membaca dan menulisnya tidak bagus. Selain itu, kemampuan sensorik yang tidak berkembang sebagaimana mestinya membuat anak hiperaktif secara keseluruhan benar-benar tidak terarah. Ia cenderung menghindari tugas, selalu gelisah, hobi jalan-jalan di kelas, gemar mengganggu teman, dan berisik yang sama sekali tidak mencerminkan sikap kritis. Kalau anak konsisten memperlihatkan perilaku yang sama, baik di rumah, di sekolah, maupun di tempat umum, sebaiknya orangtua segera mencari bantuan pada pakarnya, baik psikolog, dokter anak ataupun gabungan keduanya.

Untuk memastikan apakah seorang anak hiperaktif atau bukan, paling tidak butuh waktu 6 bulan untuk mengobservasinya. Pantau perkembangannya sejak bayi, apakah melalui tahapan merangkak (yang terkait dengan kemampuan sensorik dan keseimbangan) atau tidak. Cermati juga bagaimana perkembangan bicaranya, terlambat atau tidak. Kalau anak tidak melalui tahapan merangkak dan perkembangan bicaranya juga terlambat, besar kemungkinan si anak memang mengarah pada hiperaktivitas. Sayangnya, meski gejala awal hiperaktif sudah muncul di usia dini, biasanya orangtua baru “sadar” ada yang tak beres dengan anaknya saat si anak sudah sekolah.

DAMPAK BURUK

Berdasarkan gambaran perbedaan-perbedaan yang telah dibahas sebelumnya, Irma mengingatkan para orangtua maupun guru untuk bijaksana sekaligus hati-hati. Jangan sampai melabel anak aktif dengan sebutan hiperaktif. Pelabelan salah kaprah ini secara psikologis akan berdampak merugikan pada anak aktif yang bukan hiperaktif. Yang pasti anak merasa tidak nyaman, apalagi pengucapannya biasanya disertai dengan nada tinggi.

Sayangnya, lantaran anak umumnya belum bisa mengekspresikan ketidaknyamanannya, biasanya ia hanya menginternalisasi label tersebut yang membuatnya pasif dan menarik diri atau mengalami regresi alias kemunduran. Contohnya, anak umur 6-7 tahun yang tadinya sudah mandiri dan tidak ngompol, mendadak ngompol kembali dan minta diperlakukan seperti bayi. Dampak buruknya bisa juga dalam bentuk pemberontakan. “Ah karena bu guru bilang aku anak nakal yang enggak bisa diam, sekalian aja aku begitu!”

Jadilah si anak hobi mengganggu adiknya, usil pada temannya, ngomong kasar, dan mencoba-coba sesuatu yang berbahaya.

AKTIVITAS  PENUNJANG

Jika si Kecil termasuk anak aktif yang bukan hiperaktif , orangtua sebaiknya menyediakan sarana dan serangkaian kegiatan positif agar daya imajinatif anak bisa terarah. Di luar sekolah, ikutkan anak pada kegiatan olahraga, musik, seni, dancing atau sejenisnya. Selain kemampuannya makin terasah, kesempatan untuk tampil pasti akan menambah keberanian dan rasa percaya dirinya. Di sinilah pentingnya orangtua bersikap responsif dalam mendampingi dan mengimbangi keaktifan anak. Ingatlah selalu bahwa buah hati masih membutuhkan pendampingan psikologis dan kenyamanan dari orangtua. Kalaupun orangtua mampu menyediakan fasilitas lengkap namun tidak hadir mendampingi anak, tetap saja anak merasa “kosong”.

“Pertanyaan yang kemudian sering muncul adalah sekolah apa yang paling cocok untuk si aktif. Untuk ini, kembalikan pada anak. Orangtualah harus peka membaca kebutuhannya. Libatkan anak saat mencari sekolah. Tidak semua sekolah memiliki sarana yang mampu mengakomodasi kebutuhan anak aktif, tapi setidaknya carilah sekolah yang kriterianya mendekati. Contohnya, sekolah yang tak menuntut anak selalu duduk manis. Atau sekolah yang tidak mendewa-dewakan ranking dengan mengharuskan anak saling berlomba mengejar nilai 100. Orangtua juga harus memantau perkembangan anak dari hari ke hari,” urai Irma panjang lebar.

Begitu juga dengan pilihan kegiatan nonformal. Ikutkan anak ke berbagai kursus dengan melihat minat dan kebutuhannya, bukan mengutamakan gengsi orangtua. Pertama, berikan pilihan pada anak. Begitu ia bisa mencerna, bantu anak untuk bisa membuat keputusan mana yang dipilihnya. Kemudian minta anak untuk berkomitmen terhadap pilihannya. Arahkan anak untuk memilih kegiatan yang memungkinkannya menyalurkan potensi, minat, dan energinya yang berlebih. Dengan demikian kehidupan anak jadi lebih seimbang karena bukan hanya otak kirinya yang distimulasi melaui proses belajar di sekolah. Otak kanannya pun terstimulasi, hingga kemampuan anak untuk memecahkan masalah juga ikut berkembang. Nantinya, anak mampu mengantisipasi masalah dengan baik, tak mudah cemas dan tak gampang menyerah.

(dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 77/12, tgl 22 Februari – 7 Maret 2012, rubrik ANDA & KELUARGA)

 

 

 

 

 

PENTINGNYA ROMANTISME DALAM PERKAWNAN

10 Mar

Salah besar kalau menganggap romantisme hanya milik muda-mudi yang tengah dimabuk cinta. Pasangan suami istri pun wajib memelihara romantisme, tanpa memandang berapa lama sudah menikah. Ingin tahu cara memelihara keromantisan itu? Berikut rangkuman Theresia Puspayanti.

Menurut psikolog Rieny F. Hasan, dalam teori cinta, romantisme masuk dalam kategori passionate love. Romantisme merupakan serangkaian aksi nyata untuk merefleksikan rasa cinta dan care atau kepedulian satu sama lain. Passionate love sendiri dibangun oleh 3 elemen utama, yakni kedekatan fisik, kenyamanan psikologis, dan caring for need of each other atau kepedulian untuk saling memperhatikan kebutuhan pasangan.

Ketiga elemen inilah yang membuat romantisme tetap bisa dirasakan oleh masing-masing pihak, sekalipun mereka sesekali tengah berjauhan atau tidak sedang bersama-sama. Dengan kata lain, mustahil mempertahankan romantisme perkawinan jika suami-istri tak lagi saling peduli dan tak lagi saling memiliki kebutuhan untuk berdekatan secara fisik. Banyak prasyarat yang dituntut untuk membangun romantisme. Kejujuran salah satunya. Omong kosong kalau suami istri berharap bisa membangun romantisme dalam rumah tangganya, sementara di saat bersamaan salah satu atau bahkan keduanya saling mengumbar kebohongan. Tanpa kejujuran, yang ada dalam perkawinan hanyalah kepalsuan dan kemunafikan.

Bisa saja di depan publik mereka terlihat romantis, obral kemesraan dengan saling menyapa menggunakan sebutan honey atau darling. Namun, itu semua hanya bersifat artifisial karena di luar bukan tidak mungkin masing-masing punya tambatan hati sendiri-sendiri. Secara psikologis, relasi suami istri seperti ini tentu saja tidak sehat. Apalagi ditambah dengan kegemaran memendam amarah dan membiarkan konflik berkepanjangan.

ESENSI PERKAWINAN

Sejatinya, romantisme sebagai bentuk perwujudan kepedulian satu sama lain menjadi esensi sebuah perkawinan. Bila kepedulian hanya muncul sepihak atau cuma istri atau suami, relasi mereka pasti hanya mengedepankan azas pemanfaatan. Seyogianya suami istri harus bersedia untuk refleksi diri apa komitmen mereka saat memasuki gerbang perkawinan. Termasuk mempertanyakan kembali apa niat mereka sewaktu memutuskan untuk melangsungkan perkawinan. Sebatas memenuhi target, cemas dikejar usia, cari amannya saja, sekadar menutup malu, atau memang benar-benar tulus mencintai pasangan.

Selanjutnya, jabarkan komitmen tadi dalam keseharian berupa langkah-langkah nyata yang harus mereka upayakan agar perkawinan langgeng. Yakni harus senantiasa mencoba memahami pasangannya sekaligus menjadikan pasangann sebagai pusat perhatian atau centre of attention. Pemahaman inilah yang semestinya menjadi akar dari terciptanya kepedulian dan romantisme.

Sayangnya, begitu perkawinan diramaikan oleh kehadiran si buah hati, perhatian dan waktu istri seolah terkuras habis hanya tertuju pada si kecil. Akibatnya? Suami jadi merasa terabaikan. Coba perhatikan, begitu banyak bukan istri yang beralasan tak punya waktu lagi untuk suami gara-gara repot ngurus anak. Mungkin kita salah satunya.

Padahal, alasan klise ini sama saja dengan mengumumkan pada dunia bahwa sejak kehadiran si Kecil, suami tak lagi masuk hitungan alias berada di luar skala prioritas istri. Mendapat perlakuan begini tentu saja suami tak terima karena mana ada sih orang yang mau dinomorsekiankan, sekalipun yang jadi “saingan” adalah anaknya sendiri.

Tak sedikit juga istri yang enggan berdua-duaan bila harus meninggalkan anaknya. Alam bawah sadar mayoritas perempuan meyakini bahwa kalau sudah punya anak, suami enggak bakal “lari” ke mana-mana. Padahal, ada atau tidak ada anak, romantisme perkawinan tetap perlu terus dijaga dan ditumbuhsuburkan. Jadi, tak perlu merasa bersalah bila sesekali meninggalkan si kecil demi bisa bersenang-senang dengan suami. Toh, tak pernah ada aturan baku untuk selalu membawa-bawa anak ke mana pun orang tua pergi. Dengan selalu mengikutsertakan si Kecil ke mana pun Anda pergi, kedekatan hubungan suami-istri tak akan terbangun karena sebentar-sebentar akan selalu ada gangguan teknis berupa teriakan dan rengekan si Kecil.

Kesalahan semacam ini bukan hanya monopoli istri kok. Banyak juga para ayah yang terlalu mengistimewakan anak, hingga mengabaikan istri. Padahal, sebagai orangtua kita tidak dibenarkan untuk menciptakan ketergantungan mutlak dalam diri anak kepada kita sebagai ayah ibunya. “Selain tak baik dampaknya bagi perkembangan si anak sendiri, romantisme sebagai pasangan suami istri juga akan menguap entah ke mana dengan berjalannya waktu.

SEDIAKAN WAKTU KHUSUS

Sekali lagi Rieny menegaskan, apa pun permasalahan dan bagaimana pun kondisi masing-masing rumah tangga, suami istri tetap harus punya waktu bagi pasangan. Bahkan harus sengaja menyediakan waktu khusus berdua. Di sinilah pentingnya pengaturan waktu yang selamanya akan tetap sama buat semua orang, yakni 24 jam sehari. Apakah mau mengalokasikan waktu khusus selama 1 atau 2 jam setiap hari bersama pasangan, silakan saja sepakati bersama. Yang terpenting bukan kuantitasnya, melainkan bagaimana pemanfaatan waktu tersebut secara berkualitas.

Perlu digarisbawahi juga bahwa perhatian kepada anak dan pasangan merupakan dua hal yang jelas-jelas berbeda. Terhadap anak, orangtua wajib membantu agar mereka tumbuh baik. Antara lain dengan mengupayakan pengasuhan dan pendidikan yang maksimal. Sementara kepada pasangan, perhatian lebih diarahkan pada pemenuhan kebutuhan pasangan akan kenyamanan psikologis. Caranya, dengan mengamati dan mengikuti perubahan yang terjadi secara cermat. Sekaligus senantiasa mensejajarkan diri dan menyamakan langkah agar tetap senada seirama.

Meski perannya sedemikian penting, memelihara romantisme suami-istri tidak bisa berdiri sendiri. Harus diupayakan bersamaan dengan membina komunikasi yang baik. Jika tidak, komunikasi di antara suami-istri umumnya tak nyambung lagi. Keinginan suami mengajak makan malam di luar atau membelikan hadiah di hari-hari istimewa, contohnya, malah dicurigai istri sebagai bentuk penyuapan atas kesalahan yang telah dilakukan suami. Niat baik yang  tidak terkomunikasikan ini tentu saja akan menyisakan suasana tak enak yang akan berkembang menjadi konflik. Padahal konflik yang tak terselesaikan pastilah berpotensi menjadi batu sandungan.

Akan tetapi jangan buru-buru beranggapan bahwa perkawinan romantis pastilah berjalan tanpa konflik. Perkawinan yang murni tanpa konflik justru patut dipertanyakan karena besar kemungkinan menyimpan segudang kepalsuan. Ingat, perkawinan tanpa konflik maupun perkawinan yang didominasi oleh konflik yang tak terselesaikan, sama-sama tak memiliki romantisme.

TAK HARUS MAHAL

Romantis sama dengan kemewahan yang harus dibayar mahal? Itu keliru. Jangan repot-repot mengartikan romantisme dengan candle light dinner di restoran mewah, bermalam di hotel berbintang 5 berlian, atau tamasya ke ujung dunia, dan sejenisnya. Boleh-boleh saja janjian kencan di hari jadi, ulang tahun perkawinan, atau mengirimi pasangan hadiah di hari Valentine. Namun, sebetulnya setiap momen dalam keseharian bisa dimanfaatkan untuk membangun romantisme dengan pasangan. Termasuk ketika terjebak dalam kemacetan atau saling meneguhkan saat menunggui anak yang tengah terbaring sakit. Begitu juga dengan tatapan penuh kekaguman, pujian tulus, apresiasi atas segala kebaikannya, memberi kehangatan dengan merengkuh bahunya atau menggandeng tangannya dalam genggaman.

Hal-hal “kecil” semacam itu sudah termasuk dalam romantisme karena merupakan ekspresi rasa sayang dan kepedulian kita pada pasangan. “Selain itu, tak perlu juga mengartikan romantisme sebagai ajakan untuk berintim-intim. Romantisme tak harus selalu berakhir di ranjang, kok,” pesan Rienny.

(Dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 77/12, tgl 22 Februari 7 Maret 2013, rubrik CINTA)

 

12 TANDA PERNIKAHAN BERMASALAH

10 Mar

Banyak orang yang  merasa tiba-tiba saja hubungannya dengan pasangan sudah di ujung tanduk. Sebenarnya, tidak ada yang “tiba-tiba”.  Perkawinan yang bermasalah didului dengan tanda-tanda. Simak beberapa di antaranya.

Banyak tanda yang menunjukkan adanya masalah dalam pernikahan. Sayang, tidak semua individu menyadari kemunculan “bahaya” tersebut. Henny Wirawan, Psi., M.Hum., Dekan Fakultas Psikologi Universitas Tarumanagara, mengulas 12 tanda yang harus dicermati dalam perkawinan.

1. KOMUNIKASI MACET

Perkawinan bahagia selalu ditunjang oleh komunikasi yang efektif. Suami istri dengan leluasa bisa membicarakan berbagai persoalan, memahami apa yang dikemukakan pasangan, peka terhadap perasaan dan kebutuhan pihak lain, sekaligus mampu menggunakan komunikasi nonverbal maupun komunikasi verbal. Sebaliknya, dalam pernikahan bermasalah, pasangan cenderung menyalahartikan pesan-pesan verbal maupun nonverbal secara negatif. Ketika komunikasi macet, maka kenyamanan bersama pasangan pun jadi berkurang. Tak heran kalau suami istri tak lagi ngobrol sebelum tidur, dan tak lagi peduli terhadap keluhan ataupun sapaan pasangannya.

2. PERUBAHAN DRASTIS

Coba amati, adakah yang berubah drastis dalam diri pasangan? Hidup perkawinan memang penuh dinamika dimana tiap individu juga mengalami perubahan dan perkembangan. Akan jadi masalah bila salah satu pihak tak lagi mampu menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang terjadi. Perubahan selera , contohnya. Akan jadi masalah bila di meja makan tersaji sayur lodeh dengan lauk tahu dan tempe bacem saat suami yang seleranya kini beralih kebarat-baratan. Istri yang sudah bersusah payah tentu merasa tidak dihargai, sementara suami menganggap istrinya kampungan.

3. TAMPIL NECIS

Tak ada salahnya pula untuk waspada kala suami yang biasanya tampil biasa-biasa saja atau bahkan cenderung slebor, kini mendadak selalu tampil necis dan rajin mengoleksi wewangian tubuh. Tentu saja tak perlu sampai curiga berlebih. Amati apakah perubahan soal penampilan ini terkait dengan tuntutan jabatan maupun status sosial atau tidak. Jika karena jabatan dan status sosial menuntut seseorang untuk lebih serius mematut diri, tentu tidak ada patut dicurigai.

4. PENUH KEBOHONGAN

Kebohongan kerap dimaksudkan oleh yang bersangkutan untuk melindungi konsep diri. Agar konsep dirinya sebagai pekerja sekaligus kepala keluarga tetap baik di mata istrinya, sangat mungkin seorang suami akan mengaku ada rapat atau ada pekerjaan tambahan di kantor selagi ia sebenarnya tengah intens menjalin relasi dengan WIL-nya. Pasangan suami istri dapat terhindar dari kebohongan satu sama lain bila masing-masing pihak memiliki komitmen untuk senantiasa menjaga ikatan perkawinannya sekaligus memberi rasa aman terhadap pasangannya.

5. HOBI MAIN RAHASIA

Pihak suami atau istri yang hati dan pikirannya tak lagi tercurah pada keluarganya umumnya jadi gemar main rahasia. Ketika istri mendekat, contohnya, suami segera meminimalkan layar komputer atau langsung menutup pembicaraan di ponsel. Jika “dikejar” lebih jauh mengapa ia langsung mengakhiri semua aktivitas tadi, yang bersangkutan biasanya akan menghindar. Bukan tidak mungkin ia malah marah-marah dan balik menuduh istri kelewat curiga, terlalu mau ikut campur urusan suami.

6. PENUH DENGAN KETIDAKSETUJUAN

Coba cermati apakah sepanjang waktu suami/istri hampir selalu terang-terangan menyatakan ketidaksetujuan atau ketidaksepahamannya dengan Anda. Anda jadi kerap merasa selalu salah di matanya tanpa bisa menemukan apa sebetulnya kesalahan yang telah Anda dilakukan.

7. MENJAGA JARAK

Kalau semula kontak fisik terasa nyaman, kini salah satu atau bahkan keduanya menunjukkan gelagat tak nyaman setiap kali didekati, entah sekadar untuk menyapanya atau membicarakan hal tertentu terkait dengan keluarga.

8. TAK PEDULI PENAMPILAN

Seseorang bisa dikatakan tidak menghargai pasangan hidupnya kalau ia terbiasa tampil elegan hanya di luaran, sementara di rumah justru berpakaian seadanya. Padahal relasi perkawinan menyandarkan diri pada keintiman, kelekatan, sekaligus kepedulian terhadap kesejahteraan pihak lain. Jadi,  perlu dipertanyakan jika ada yang tak peduli dengan penampilannya.

9. BERSIKAP MASA BODOH

Idealnya, dalam perkawinan kedua belah pihak saling berusaha untuk mememuaskan kebutuhan psikologis pasangannya. Bersikap masa bodoh berarti meminimalkan kesediaan untuk saling berbagi dalam melakukan berbagai aktivitas. Contohnya, kalau dulu istri mengeluh pusing sedikit saja, suami langsung heboh mencarikan obat. Kini istri sudah tergeletak sakit pun, suami tak kunjung merawat.

10. HUBUNGAN INTIM SEMAKIN JARANG

Yang dulu mungkin minta jatah siang dan malam atau bahkan tiga kali sehari seperti minum obat, kini belum tentu seminggu sekali. Tentu saja penurunan frekuensi hubungan intim sebaiknya dijadikan penanda kesekian untuk mencermati apakah perkawinan tengah bermasalah atau tidak. Pasalnya, harus diperhatikan juga faktor usia. Makin lanjut usia seseorang, makin berkurang energinya sehingga aktivitas berintim-intim sangat mungkin menurun frekuensinya.

Tapi tentu ada pwerbedaan mendasar jika dibandingkan dengan pasangan yang berkonflik. Suami istri yang perkawinannya tidak bermasalah ini masih tetap mampu menunjukkan keintiman dengan cara-cara lain. Misalnya, mereka tetap mesra menyapa, saling memandang penuh gelora cinta, tak sungkan berpelukan dan bergandengan tangan ketika berjalan bersama, tidak segan mencium secara spontan. Sedangkan pasangan yang bermasalah akan enggan mengekspresikan cintanya dengan beragam cara sederhana itu.

11. MENOLAK PASANGAN

Persediaan alasan dalam kehidupan pasangan yang tengah bermasalah lazimnya melimpah ruah. Ada saja alasan untuk menolak pasangan hidupnya. Entah sedang capeklah, lagi banyak pekerjaanlah, repotlah dengan urusan anak, dan segudang alasan lain yang tentu saja diupayakan terdengar masuk akal. Penolakan ini umumnya dilakukan karena yang bersangkutan sudah menemukan minat tinggi terhadap kehidupan di luar keluarganya. Tak heran kalau yang bersangkutan jadi sungguh merasa sangat tidak nyaman saat bersama pasangan atau keluarganya. Yang bersangkutan akan berusaha selalu menghindar kala pasangan mencoba mengajaknya bicara, atau baru mendekat sekalipun. Bahkan ia pun menolak diladeni atau menerima kebaikan pasangannya.

12. JALAN SENDIRI

Istilahnya lu-lu, gue-gue. Kalau dulu selalu seiring sejalan berangkat atau pulang kantor sama-sama, kini memilih pulang duluan atau belakangan asalkan tidak bersama pasangan. Kalau kecenderungan jalan sendiri-sendiri ini disertai deengan penurunan dalam segala aspek, semisal rasa hormat plus penghargaan kepada pasangan, jelaslah bahwa pernikahan mereka memang bermasalah. Umumnya, pasangan yang awet akan menganggap pasangannya sebagai sehabat terbaiknya.

Perlu digarisbawahi, banyak faktor yang bisa menjadi sumber masalah dalam perkawinan. Siapa pun tak akan lepas dari kemungkinan mengalaminya. Bagaimanapun,  ada dua orang dengan dua latar belakang yang dipersatukan dalam sebuah keluarga. Pastilah, ada hal-hal yang perlu penyesuaian dan kesepakatan.

Konflik tidak akan menjadi masalah besar bila dapat dikomunikasikan dengan baik. Bisa jadi ada pihak yang harus mengalah, namun tidak menutup kemungkinan kedua belah pihak harus bersedia menurunkan standar, duduk bersama, berdiskusi, lalu mengambil keputusan dari suatu perundingan yang mendalam.

Teks:  Theresia Puspayanti

(dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 75/12, tgl 25 Januari-8 Februari 2012, rubrik ANDA & KELUARGA)

 

KIAT USIR KEBIASAAN TERLAMBAT

10 Mar

Sering telat sampai kantor? Ayo, hentikan kebiasaan buruk itu sebelum datang penyesalan karena begitu banyak kesempatan yang hilang.

Terlambat adalah salah satu kebiasaan yang bisa menyebabkan banyak kerugian.  Biasanya,  saat terlambat,  seseorang akan memberikan begitu banyak pembenaran.  Ya macetlah,  tiba-tiba sakit,  ada kecelakaan di jalan,  mobil rusak,  dan masih banyak lagi. Sesekali terlambat tentu masih bisa diterima. Tapi,  kenyataannya, ada orang-orang tertentu yang hampir selalu terlambat.  Untuk bisa menghilangkan kebiasaan buruk ini,  perhatikan hal-hal berikut:

1.Sadari bahwa kebiasaan telat bisa menjadi bom waktu yang akan menghancurkan segala sesuatu yang amat berharga dalam hidup Anda, termasuk berbagai peluang untuk meraih sukses dan menjalani hidup lebih baik.

2.Telusuri apa yang selama ini membuat Anda terjebak dalam kebiasaan telat.  Jangan salah, kebiasaan telat ternyata merupakan pertanda dari aneka masalah psikologis. Mereka yang terbiasa telat umumnya adalah sosok yang hidup dalam ketidakteraturan dan tanpa perencanaan.

3. Kebiasaan telat juga disinyalir sebagai gangguan psikis yang menunjukkan orang bersangkutan merasa diri superior atau sebaliknya dicekam perasaan rendah diri. Keterlambatan itu dijadikan strategi ampuh untuk menghindari kecemasan atau justru ingin menguji orang-orang di sekitar apakah benar setia dan peduli padanya.

4. Untuk “membaca” kondisi psikologis Anda, coba pertanyakan apakah Anda merasa sangat tertekan lalu berusaha menindas kecemasan tersebut dengan memperalat orang lain? Apakah Anda didera rasa percaya diri secara keliru yang justru puas ketika tahu orang lain harus menunggu gara-gara keterlambatan Anda? Apakah kesediaan mereka untuk mengorbankan waktu dan energi demi kepentingan Anda membuat Anda yakin bahwa mereka benar loyal dan sungguh peduli pada Anda?

5. Biasakan menyusun rencana dan persiapkan segalanya dengan matang guna menghalau kecemasan. Pastikan semua catatan dan materi terkait yang dibutuhkan tersusun rapi. Dengan begitu ketika tiba saatnya Anda tinggal membawa tanpa harus mencari-cari lagi yang pastinya akan membuang waktu dan berujung pada keterlambatan.

6. Saat menyusun rencana, pikirkan juga opsi sekaligus solusi. Contohnya, kalau Anda tak suka berolahraga karena enggan melakukan gerakan-gerakan sulit atau yang dirasa menyakitkan, akui tanpa harus cari-cari alasan hingga telat ke gym. Solusinya, membakar kalori bisa dialihkan ke aktivitas lain, semisal menari atau menabuh drum.

7. Kalau memang pengeluaran yang jadi kendala tak bisa tepat waktu, berusahalah untuk selektif menerima undangan makan-makan, jalan-jalan atau menghadiri acara. Selalu sesuaikan dengan ketersediaan dana dan waktu.

8. Jangan sampai kebiasaan telat membuat Anda kehilangan teman dan kepercayaan dari kolega. Kalaupun selama ini mereka menolerir kebiasaan telat Anda sangat mungkin lantaran kebutuhan atau keterpaksaan, tapi jelas bukan bersumber dari rasa hormat. Ingat, waktu dan keberadaan siapa pun sama penting dan berharganya dengan Anda.

9. Mustahil membuktikan diri sebagai pemimpin jika selalu telat. Ingat, kepemimpinan justru bisa dibuktikan dengan cara-cara konstruktif dan efektif melalui tindakan nyata berupa penerimaan dan penghargaan pada siapa pun.

10. Jangan jadikan keterlambatan sebagai sarana untuk menguji kesetiaan orang-orang terdekat. Sebaliknya, biasakan tepat waktu sebagai cara mengekspresikan cinta. Sedapat mungkin tingkatkan rasa percaya diri yang akan memperbaiki semua aspek kehidupan Anda.
11. Cobalah relaks. Tak perlu menempatkan diri sebagai sosok paling penting, sok sibuk dan tokoh penentu yang selalu menjalani aneka kesibukan dengan kecepatan kerja yang gila-gilaan. Nanti ujung-ujungnya kita hanya mengeluh lantaran kewalahan menuntaskan semua pekerjaan tepat waktu.

12. Penguasaan diri dan bersikap tenang terbukti bisa menurunkan keterlambatan secara tajam. Jangan biarkan diri dibebani kebingungan yang membuat Anda tak bisa fokus. Organisasikan hidup Anda agar mengalir nyaman, terlebih jika Anda termasuk segelintir orang yang kelewat banyak janji dan sulit mengatakan tidak. 13. Evaluasi dan atur lagi jadwal harian agar Anda tak serasa dikejar-kejar waktu akibat kelewat penuh dengan janji-janji yang sebetulnya tidak terlalu perlu. Bersikap selektif akan memberi kesempatan pada Anda untuk memenuhinya secara berkualitas.

14. Jangan ragu untuk mendelegasikan sebagian tugas pada orang lain. Terlalu memaksakan diri melakukan segalanya akan membahayakan kesehatan sekaligus merusak interaksi Anda dengan orang lain. Tak perlu tampil sebagai sosok superhero yang berusaha menyenangkan semua orang.

15. Tentukan prioritas. Jangan sampai waktu Anda terbuang percuma lantaran kelewat asyik baca email atau asyik main games selagi harus menghadiri pertemuan atau menyelesaikan hal lain yang lebih mendesak. Waktu Anda sungguh berharga hingga Anda wajib belajar mengaturnya dengan bijak. Kalau Anda mampu menghargai waktu Anda sendiri, Anda pun akan memperoleh penghargaan lebih dari orang lain.

16. Memanfaatkan waktu efektif bisa dilakukan dengan berusaha fokus. Sementara kemampuan untuk fokus bisa diasah melalui meditasi.

17. Pelajari teknologi dan hal-hal lain yang selama ini justru Anda hindari Tak perlu bersikap anti , toh teknologi sebetulnya memudahkan Anda untuk menikmati kebiasaan tepat waktu sebagai kebutuhan. Namun jangan kelewat mendewakannya karena teknologi hanyalah alat dan bukan majikan.

18. Batasi diri agar tidak terakses sedemikan terbuka dengan setiap orang. Pembatasan semacam ini memungkinkan Anda memanfaatkan waktu secara optimal untuk mengerjakan banyak hal secara lebih produktif dan menyenangkan.

19. Gunakan reminder untuk mengingatkan Anda berapa banyak waktu yang masih Anda miliki untuk merampungkan tugas tertentu. Sederet konsekuensi yang harus Anda tanggung akibat kebiasaan telat seharusnya mampu membangkitkan motivasi diri untuk menggunakan waktu secara optimal.

20. Terapkan afirmasi positif pada diri sendiri. Enyahkan anggapan bahwa Anda adalah orang yang terbiasa telat. Katakan pada diri sendiri kalimat-kalimat penguat berikut: “Dalam pertemuan apa pun, saya selalu datang tepat waktu,” “Saya amat menghargai waktu, hingga selalu berusaha untuk tepat waktu,” “Sepanjang hidup saya tidak suka menunda-nunda pekerjaan,” “Saya mampu bersikap tenang karena selalu terjadwal.”

(Theresia Puspayanti; dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 100/12, tgl 9-23 Januari 2013, rubrik KARIER)

5 KARAKTER ATASAN & TRIK MENGHADAPINYA

2 Mar

Mengenali karakter pimpinan perlu dilakukan karena sedikit banyak akan berpengaruh pada kinerja kita. Berikut beberapa tipe atasan, plus cara paling tepat untuk menghadapinya.

1. MEMILIKI DEDIKASI TINGGI

Atasan yang memiliki dedikasi kerja tinggi biasanya datang paling pagi dan pulang kantor belakangan. Ia akan selalu berusaha menemukan cara-cara ampuh guna memelihara optimisme unit kerjanya. Ia tak akan pernah lelah meningkatkan pengetahuan dan keterampilan diri serta membina jaringan kerja. Kemampuan lebih inilah yang membuat atasan dengan karakter seperti ini selalu terbuka terhadap ide-ide bawahannya. Ia juga tak segan-segan menyampaikan berbagai masukan, hingga bawahan tahu persis bagaimana kemampuan kerjanya sejauh ini.

Sisi buruknya, atasan terkesan menuntut anak buah mencontoh dirinya. Biasanya, atasan tipe ini merupakan sosok legendaris, yakni pekerja teladan yang sudah sekian lama begitu setia mengabdi di perusahaan. Sisi baiknya, beliau tak segan-segan menantang sekaligus membimbing bawahan meraih pencapaian tertinggi.

Bagaimana harus bersikap?

Tunjukkan perilaku kerja yang baik. Usahakan selalu tepat waktu dan penuhi tenggat waktu. Mintalah tugas-tugas yang menantang. Lakukan langkah-langkah antisipatif terhadap berbagai kebutuhan pekerjaan sendiri maupun pekerjaan dalam tim. Beranilah pegang kendali dan berusahalah menjadilah pakarnya di bidang pekerjaan yang Anda geluti. Jangan ragu untuk membuka diri sekaligus menawarkan kesediaan untuk berbagi pengetahuan dengan rekan kerja. Tunjukkan pula kesiapsiagaan saat atasan berhalangan. Atasan dengan karakter ini tak akan segan-segan memperlihatkan apresiasinya terhadap bawahan.

2. SAHABAT SIAPA SAJA

Atasan dengan karakter ini umumnya menjadi sosok yang disukai semua orang. Tak heran kalau ia selalu berusaha menghindari konflik. Ia cenderung membiarkan begitu saja masalah atau perilaku yang tidak pada tempatnya. Ia baru akan bertindak jika memang sudah tidak bisa ditoleransi lagi.

Sikap seperti ini sebetulnya merugikan karena bawahannya tidak mendapat masukan berarti bagi perkembangan karier mereka. Apalagi kalau kebetulan Anda termasuk karyawan yang memiliki standar kerja tinggi. Atasan dengan karakter seperti ini akan jauh lebih mudah melimpahkan porsi kerja lebih besar kepada bawahan yang memiliki etika kerja tinggi ketimbang terang-terangan menegur bawahan dengan motivasi kerja rendah.

Bagaimana harus bersikap?

Saat atasan memperlihatkan prestasi menggembirakan, pujilah dengan tulus. Atasan pasti akan selalu mengingat jasa Anda bila Anda memposisikan diri sebagai sumber informasi baginya. Karena atasan begitu bangga pada reputasi kerjanya, carilah kesempatan-kesempatan untukmembuatnya dihargai, baik saat rapat, dalam lingkup internal maupun di depan klien.

Mengingat ia tak pernah melempar kritik secara langsung, jangan segan untuk minta masukan dan penugasan yang diperkirakan akan membantu Anda menaiki jenjang karier.

3. SI BATU SANDUNGAN

Atasan seperti ini akan bekerja sesedikit mungkin. Ia juga lebih suka mempekerjakan karyawan dengan prestasi dan gairah kerja biasa-biasa saja serta tidak memberlakukan tuntutan tinggi pada staf. Atasan yang termasuk dalam kategori ini umumnya memilih bersikap status quo alias cari aman. Beliau tak mampu bersikap tegas saat bawahan melakukan berbagai kesalahan atau terjebak dalam sistem kerja yang tidak efisien. Biasanya bawahan maupun rekan kerjanya justru merasa risih dengan keberadaan atasan seperti ini. Ia dijuluki sebagai batu sandungan karena jarang mempromosikan karyawan dengan prestasi kerja cemerlang. Ia menutup jalan bagi bawahan menuju puncak sukses sekaligus tak berusaha menggali potensi terbaik di unit kerjanya.

Bagaimana harus bersikap?

Atasan seperti ini gampang merasa terancam. Jadi, posisikan dia dalam kondisi nyaman dengan memperlihatkan padanya bahwa dialah yang memegang kendali sementara Anda adalah staf yang akan memudahkan hidupnya. Pastikan ia tak ketinggalan informasi mengenai kantor maupun para pesaing. Bina relasi dengan dunia di luar unit kerja Anda. Kalau bekerja dengan atasan seperti ini membuat Anda serasa menghadapi jalan buntu, mengapa tidak mencari ladang lain untuk dieksplorasi? Tingkatkan pengetahuan dan keterampilan kerja tanpa harus membuat atasan semakin merasa terancam.

4. GEMAR PROMOSIKAN DIRI

Waspadai atasan yang getol mencari nama untuk kepentingan dirinya sendiri. Bukan tidak mungkin lho atasan seperti ini akan mengakui prestasi kerja tim atau bawahannya sebagai prestasi pribadi. Sebaliknya, saat ada kesalahan, dia akan membagi rata kesalahan itu kepada seluruh bawahannya. Karena sibuk mencari kesempatan guna mendongkrak popularitasnya, tentu sedikit sekali waktu yang dimilikinya untuk membimbing bawahannya.

Bagaimana harus bersikap?

Temukan cara-cara ampuh guna meningkatkan wibawanya. Aturlah kesempatan-kesempatan yang memungkinkannya mendapat publikasi. Jangan ragu untuk mengulurkan bantuan saat ia menggarap riset. Rekomendasikan beliau untuk mengikuti panel diskusi dan menghadiri berbagai acara pemberian penghargaan. Meskipun mayoritas waktu Anda akan tersita habis hanya untuk menjadi corong bagi popularitasnya, jangan lantas mengabaikan kepentingan diri. Teruslah memperkaya diri, perluas jaringan kerja, dan jangan ragu menyongsong kesempatan besar berikutnya.

5. TIDAK MUMPUNI

Atasan yang tak lebih unggul dibanding bawahannya dalam hal pengetahuan dan kemampuan kerja, sebetulnya memang tak layak ditunjuk jadi pimpinan. Jangan berharap banyak Anda akan mendapat bimbingan dari atasan seperti ini. Bahkan sangat mungkin ia tak punya pengaruh besar di lingkup kerjanya, baik di antara sesama manager, atasan, ataupun rekan kerjanya. Namun sisi positifnya, Anda memiliki kesempatan besar untuk menangani beberapa pekerjaan penting yang menjadi tanggung jawabnya. Selain itu, ada peluang untuk mendampinginya menghadiri pertemuan-pertemuan penting karena atasan model begini biasanya butuh dukungan khusus dari stafnya.

Bagaimana harus bersikap?

Jadilah sumber informasi, baik secara teknis maupun prosedural. Temukan cara-cara elegan untuk mendukungnya. Tanyakan dengan halus apakah ia membutuhkan pendampingan saat harus menghadiri rapat-rapat penting. Bantu dia mempersiapkan presentasi, namun jangan pernah memposisikan diri sendiri terlihat jauh lebih bersinar ketimbang atasan.

Jangan pernah memuji sekadar basa-basi. Perluas jaringan kerja dan biarkan mata Anda tetap terbuka terhadap proyek-proyek penting karena bisa jadi atasan malah tak tahu kalau proyek tersebut sedemikian berarti. Jangan merasa frustrasi atau bersikap apatis lantaran prestasi kerja atasan yang memprihatinkan. Anda justru harus mengerahkan kreativitas untuk mengatasi hal tersebut. sekaligus membina relasi.

Naskah:Theresia Puspayanti

(dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 80/12, tgl 4-18 April 2012, rubrik KARIER)

SUAMI ISTRI SATU KANTOR

2 Mar

Ada banyak keuntungan yang sebetulnya bisa ditangguk suami istri kala bekerja di satu perusahaan. Tapi,  untuk bisa mendapatkan hal tersebut dibutuhkan sikap dan strategi tertentu.  Berikut ulasan lengkapnya.

Saat ini banyak perusahaan yang menerapkan aturan suami istri tidak boleh satu kantor.  Meski begitu,  tak sedikit juga yang mengizinkan. Banyak keuntungan yang bisa didapatkan jika kita bekerja di satu perusahaan dengan suami. Salah satunya hemat ongkos karena bisa berangkat bersama.  Selain itu ada rasa nyaman karena bekerja dengan orang yang sudah sangat dipercaya.

Namun,  konsekuensinya juga  tidak  ringan. Demikian dijelaskan Sandi Kartasasmita,M.Psi., psikolog dari Universitas Tarumanagara, Jakarta. “Salah satunya yang paling merisaukan adalah saat perusahaan gulung tikar. Dengan begitu, suami istri sama-sama kehilangan sumber penghasilan. Hal ini tentu akan sangat merugikan perekonomian keluarga,” ungkap Sandi.

Selain itu, suami istri sekantor kerap “dicurigai” bersekongkol menggerogoti ekonomi kantor. Pasangan yang bekerja satu kantor juga sering dianggap lebih menguntungkan karena gampang “mengawasi” suami atau istri. “Yang jadi pertanyaan, untuk apa merasa perlu ‘mengawasi’ pasangan? Mengapa pula harus merasa dimata-matai? Jadi, rasanya tidak pas jika ‘kemudahan’ mengamati pasangan dianggap sebagai keuntungan,” tegas Sandi.

PERLU DIPERHATIKAN

Banyak hal yang harus diperhatikan saat suami istri bekerja di perusahaan yang sama. Berikut beberapa di antaranya:

# Setiap karyawan dituntut untuk tetap menjunjung profesionalisme kerja sekalipun status mereka sebagai suami istri. Saat di kantor, bicarakan urusan pekerjaan saja, meski wajar dan manusiawi bila sesekali terselip pembicaraan soal anak atau urusan rumah tangga. “Tapi sebaiknya di jam-jam kerja, jangan ganggu pasangan dengan hal remeh temeh seputar keluarga. Pendek kata, selama jam kerja fokuskan seluruh atensi dan kemampuan diri untuk bekerja dengan baik dan benar,” ujar Sandi.

# Bedakan peran di tempat kerja dan di rumah. Artinya, kalau istri kebetulan menduduki jabatan lebih tinggi di kantor, selama di kantor suami tetap harus menaruh hormat kepada istrinya, sesuai budaya kantor yang berlaku. Pandai-pandailah membawa diri tanpa perlu mengumbar kemesraan di depan rekan-rekan kerja.

# Tak sedikit prahara yang muncul di lingkup kantor kala suami menganggap konflik istri tercinta dengan atasan atau rekan kerja terkait pekerjaan, otomatis menjadi konflik pribadinya. Padahal sebagai sesama karyawan, suami tetap harus mampu bersikap obyektif, hingga sama sekali tidak dibenarkan ikut-ikutan meledak marah atau langsung berpihak pada istri tanpa berusaha mencari tahu duduk persoalan yang sebenarnya. “Ingat, cinta pada pasangan tidak berarti membelanya secara membabi buta. Bila pasangan terbukti sebagai penyebab masalah, jangan ragu menasihatinya. Tentu saja tidak serta merta di depan umum yang akan membuatnya merasa dipermalukan,” tegas Sandi.

# Boleh jadi akan lebih efektif saat suami istri menangani pekerjaan bersama mengingat mereka sudah lebih saling mengenal dibanding rekan kerja lain. Namun, harus dipertimbangkan juga kemungkinan terburuk bila terjadi sesuatu di antara mereka. Contohnya proyek berantakan gara-gara mereka kelewat melibatkan emosi dan hati.

PERANGI RASA BOSAN

Salah satu konsekuensi kerja satu kantor dengan pasangan adalah rasa bosan mengingat kebersamaan suami istri begitu intens. Di rumah, di kantor, maupun selama perjalanan pergi dan pulang kantor hampir selalu bersama.

Bila dianalogikan dengan makanan, kita tentu akan bosan jika harus menikmati soto setiap hari. Namun, rasa bosan itu bisa berkurang jika kita kreatif. Misanya, memberi garam, menambahkan sambal, atau memodifikasinya dengan bahan lain.

Begitu juga bila kebosanan pada pasangan melanda. Carilah cara-cara produktif untuk mengatasinya. Misalnya, menyediakan waktu khusus untuk mencari kesenangan bersama tanpa menyertakan urusan kantor maupun rumah tangga. Yang perlu diperhatikan juga, jangan langsung meradang saat mendengar pasangan mengutarakan kebosananannya. Untuk apa marah? Bukankah lebih baik mencerna pernyataannya dengan bertanya, “Kenapa sampai bosan?” tanpa harus dibarengi dugaan-dugaan buruk.

Yang tak kalah penting untuk diingat, bekerja bersama suami bukan berarti jadi menutup diri dari teman-teman. Sesekali perlu juga pergi bersama rekan lain tanpa harus mengikutsertakan pasangan. Toh, niatnya baik, yaitu mencari penyegaran, bukan untuk berbuat macam-macam. “Selingan semacam itu diperlukan untuk mencegah munculnya kebosanan. Jadi, lakukanlah sesekali,” saran Sandi.

EKSIS SEBAGAI REKAN BISNIS

Ada perbedaan mendasar antara suami istri yang sama-sama bekerja di satu perusahaan dengan mereka yang membangun bisnis bersama. Kendati  sama-sama seatap, menjalankan bisnis bersama merupakan pilihan, bukan keharusan, hingga sifatnya jauh lebih luwes. Mereka sendirilah yang mengatur berbagai kesepakatan mengenai usaha yang digeluti.

Sedari awal jangan ragu untuk memanfaatkan jasa notaris agar jelas aturan mainnya di mata hukum dan bagaimana pembagian tugas dan wewenang masing-masing. Secara tidak tertulis, tegaskan suami adalah suami, istri adalah istri, namun bisnis tetaplah bisnis. Dengan demikian bila terjadi hal yang tidak mengenakkan, tidak akan berimbas pada relasi mereka sebagai suami istri. Kalaupun perusahaan bangkrut, hanya perusahaanlah yang diakhiri dan bukan kesatuan mereka sebagai keluarga.

Di sinilah pentingnya kemampuan membedakan peran. Kalau suami istri bisa sampai pada tahap pemikiran seperti ini berarti tak ada ganjalan untuk memulai bisnis bersama. Namun sekiranya belum bisa seperti itu, salah satu harus mengalah untuk berada di luar lingkaran bisnis. Cukup posisikan diri sebagai konsultan atau sebatas penyemangat yang tidak nyemplung secara langsung.

Pembagian kerja dalam bisnis bersama pun hendaknya berdasarkan kompetensi. Jadi, bukan mengangkat suami sebagai pimpinan hanya karena ia kepala keluarga. Atau istri ditunjuk sebagai direktur utama lantaran menyumbangkan modal terbesar. Sejak awal, pikirkan matang-matang siapa yang tepat sesuai kemampuan menjalankan roda perusahaan. Suami yang teliti soal keuangan, contohnya, mengapa tidak ditempatkan sebagai direktur keuangan . Sementara bila istri memiliki social networking yang luas bisa diberdayakan sebagai direktur pemasaran yang akan mensosialisasikan perusahaan sekaligus mempromosikan produk mereka. Kalau penempatan SDM tidak berdasarkan kompetensi, bisnis sulit berkembang lebih maksimal.

Yang juga patut diingat, tak ada seorang pun yang ingin merugi. Seandainya perusahaan merugi, hendaknya jangan saling menyalahkan, melainkan justru sama-sama belajar memperbaiki langkah demi bisnis mereka di masa depan. Begitu juga bila di tengah jalan terjadi konflik. Ingat, konflik biasa dan bisa terjadi di mana saja, tinggal bagaimana kita menyikapinya guna mencapai sesuatu yang lebih baik. Dalam bisnis, grafik naik turun itu lumrah kok. Jangan berharap langsung dapat untung besar.

Jadikan dua tahun pertama sebagai momen penancapan pondasi. Fokuslah mengerahkan segala upaya menggerakkan roda bisnis. Jangan lupa,  siapkan tabungan untuk menghidupi keluarga,  sekaligus mental baja menghadapi masa-masa tanpa kepastian.

(dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 79/12, tgl 21 Maret-4 April 2012, Rubrik CINTA)

 

CEGAH URUSAN PRIBADI JADI POLUSI

2 Mar

Banyak wanita yang menjalani multiperan: sebagai istri, ibu, pengasuh anak, pengurus rumah tangga, sekaligus pencari nafkah. Tak heran kalau pikirannya jadi kerap terbagi-bagi. Bagaimana agar urusan pribadi tidak mengganggu pekerjaan? Berikut ulasan Theresia Puspayanti.

Sepanjang hari Tita (sebut saja begitu) merasa amat gelisah dan serbasalah. Ia berusaha keras memeras otaknya agar bisa menghasilkan ide-ide kreatif sesuai tuntutan kerjanya sebagai copy writer. Apa boleh buat, pikirannya serasa buntu karena terbelah antara urusan anak dan kantor. Bagaimana tidak? Tadi pagi saat berangkat, anak semata wayangnya mendadak demam tinggi. Tita sudah memberinya obat penurun panas, sudah pula meminta pengasuh membawa si kecil ke dokter. Tetap saja bayangan gadis ciliknya yang rewel sambil sesekali merintih menyebut namanya tak bisa dihapus dari pelupuk matanya. Alhasil, pekerjaannya hari itu jadi terbengkalai.

Kejadian serupa juga dialami Nani (bukan nama sebenarnya). Sudah sejak lama ibu 2 anak ini memanfaatkan kepiawaiannya meracik bumbu dan mengolah aneka bahan pangan menjadi hidangan nan lezat dengan membuka bisnis katering. Sayangnya, ketika bisnisnya melesat, suami tercinta malah berulah. Celakanya, WIL sang suami tak lain adalah chef kepercayaan Nani selama ini. Berbulan-bulan lamanya Nani terpaksa jatuh bangun menata hatinya sambil mencari solusi agar rumah tangganya kembali utuh dan bisnisnya tak gulung tikar.

Pengalaman Tita maupun Nani boleh jadi amat familiar dalam hidup wanita, termasuk Anda. Entah sudah seberapa sering pikiran kita terpecah-pecah antara urusan kerja dan masalah pribadi. Tak perlu kelewat cemas kalau Anda berada dalam posisi mereka. Toh, konflik memang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari setiap individu. Idealnya, kedepankan selalu sikap profesional. Artinya, ketika berada di kantor, tunjukkan prestasi kerja yang maksimal. Sementara selagi di rumah, dedikasikan diri sepenuhnya untuk keluarga.

Di sinilah pentingnya keterampilan menyelesaikan masalah secara efektif agar tak melebar ke mana-mana dan menjadi sedekian ruwet. Ingat, menyelesaikan konflik bukan berarti menihilkan konflik, melainkan sebatas meminimalkan intensitas dan durasi berlangsungnya konflik tersebut. Sebagai panduan, berikut 10 langkah yang perlu dilakukan:

1. Berusaha Fokus

Apa pun masalah yang dihadapi, tetaplah fokus pada masalah tersebut. Jangan melebar ke mana-mana atau mencampuradukkannya dengan masalah lain. Mengungkit-ungkit masa lampau atau kelewat mengkhawatirkan hal-hal yang berlum terjadi hanya akan mematahkan kemampuan untuk melihat kenyataan berupa situasi saat ini. Jadi, cobalah fokus memikirkan apa yang bisa dikerjakan saat ini untuk mengatasi masalah yang ada.

2. Tetapkan Batasan

Konflik muncul karena perbedaan nilai, opini dan kepentingan. Agar tak terombang-ambing, tentukan batasan yang jelas antara kerja dan rumah tangga. Buatlah aturan main secara tertulis lalu patuhilah aturan main tersebut. Ucapkan secara gamblang apa yang  menjadi tujuan Anda bekerja begitu memasuki ruang kerja. Bila tidak, apa pun yang Anda lakukan akan kehilangan arah dan tanpa harapan.

3. Bina Kerjasama

Apa pun profesi kita, setiap individu perlu mengasah kecerdasan emosionalnya. Dengan demikian, di mana pun ia berada dan apa pun masalah yang dihadapinya, ia akan mampu bersikap positif. Sekaligus mampu bekerja sama dengan baik bersama siapa pun. Baik dengan atasan, bawahan, dan sesama rekan kerja selagi di kantor, maupun dengan suami, anak-anak, dan si Mbak saat berada di rumah. Kerjasama yang baik akan menumbuhkan kepercayaan, komunikasi yang akrab dan hangat, semangat kebersamaan yang dijunjung tinggi, kesediaan untuk saling memahami dan berbagi peran.

Dukungan psikologis ini akan menumbuhsuburkan perasaan nyaman yang ujung-ujungnya akan memberi dampak positif terhadap semua aspek.

4. Upayakan Kompromi

Gigihlah dalam mencari titik temu yang dirasa adil bagi semua pihak. Sesekali selipkan humor karena dapat membantu mencairkan suasana hingga solusi bisa lebih cepat ditemukan. Ingat, konflik yang tidak diselesaikan dengan baik, bukan hanya merongrong individu yang bersangkutan, tapi juga orang-orang di sekitarnya. Orang jadi cenderung menarik diri, menunjukkan agresi yang bukan tidak mungkin mengarah pada depresi. Sebaliknya, bila ditangani semestinya, konflik justru akan membantu orang mengasah kemampuannya berkomunikasi dan mengelola diri.

5. Bersikaplah Profesional

Artinya, jalani dan penuhi tanggung jawab sesuai peran yang kita sandang. Saat berada di tempat kerja, tunjukkan tanggung jawab, loyalitas dan kontribusi Anda pada perusahaan ataupun bisnis yang Anda geluti. Begitu juga saat di rumah. Dengan kata lain, dedikasikan semua potensi yang ada demi pencapaian kinerja optimal dalam situasi apa pun dan di mana pun.

6. Bicara

Saat dilanda konflik, termasuk konflik dengan diri sendiri, yang paling mendesak adalah keinginan untuk bicara dan didengarkan. Dengan bicara, yang bersangkutan akan mengalami katarsis atau pembersihan diri. Proses pembersihan diri ini akan meredakan gejolak emosional, menjernihkan kembali pikiran hingga bisa menemukan solusi lebih mudah dan cepat. Jadi, “bicaralah” pada diri sendiri dan “dengarkan” apa yang menjadi ungkapan hati. Atau cobalah tuliskan apa yang tengah berkecamuk dalam benak Anda. Dari situ Anda bisa melihat secara terinci apa yang menjadi akar masalah dan bagaimana mencari solusinya.

7. Kerahkan Energi Positif  

Tunjukkan kemampuan untuk hidup produktif dengan belajar menempatkan diri secara benar dalam berbagai situasi. Fokuskan seluruh energi yang Anda miliki pada hal-hal positif. Belajarlah mengelola diri agar tak mudah lelah fisik dan psikis. Bila tidak, Anda akan sulit menjadi sosok produktif. Tanpa kemampuan mengelola diri, produktivitas, kreativitas, dan kinerja bakal mandek, bahkan menurun drastis. Kelelahan fisik bisa diatasi dengan istirahat yang cukup dan asupan gizi yang baik. Namun bagaimana dengan kelelahan psikis yang tercipta akibat kekecewaan yang mendalam? Tunjukkan sikap positif dibarengi rasa tanggung jawab yang tinggi. Jangan biarkan sakit hati, perasaan terluka, sedih berkepanjangan menggegrogoti hidup Anda. Singkirkan amarah, ragu-ragu, takut, curiga dan kecenderungan menghakimi. Membiarkan diri hanyut bersama emosi negatif akan menutup akal sehat, hingga hidup Anda justru akan didominasi oleh ketidakpuasan dan ketidakbahagiaan.

8. Pentingnya Evaluasi

Tumbuhsuburkan kesediaan bersikap introspektif alias kemampuan untuk mengamati dan menilai diri sendiri. Secara teratur, entah seminggu atau sebulan sekali, evaluasi dan perbaiki pola kerja sesuai dengan tuntutan kerja. Jangan abaikan masukan dari bawahan dan bawahan sebagai rekan kerja. Untuk urusan rumah, pertimbangkan masukan dari suami, anak atau anggota keluarga lainnya. Untuk memperbaiki kondisi yang tak mengenakkan, tak perlu tunggu orang lain berubah. Mulailah dari diri sendiri.

9. Kedepankan Sikap Sabar

Apa pun bentuknya, konflik pasti akan sangat melelahkan. Terlebih jika makan waktu berhari-hari bahkan berbulan-bulan dan dibarengi dengan emosi tingkat tinggi. Bersikap sabar menghadapi proses pencarian solusi akan sangat menguntungkan Anda maupun orang-orang yang terlibat di dalamnya. Tunjukkan empati, termasuk pada diri sendiri, karena empati memungkinkan kita melihat situasi secara objektif, bisa memahami sudut pandang yang berbeda, sekaligus mengedepankan pilihan rasional dalam pengambilan keputusan.

10. Pasrah pada Kuasa Illahi 

Ada hal-hal dalam hidup yang solusinya baru ditemukan saat kita berpasrah diri kepada kuasa illahi. Kepasrahan diri ini hendaknya diikuti dengan perilaku hidup yang senantiasa mengobarkan semangat, motivasi, mau bekerja keras dan harapan yang tak kunjung padam.

(dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 85/12, tgl 13-27 Juni 2012, rubrik KARIER)

KETIKA HARUS MENAMPUNG MERTUA

2 Mar

Relasi mertua dengan menantu kerap diwarnai ketidakharmonisan. Karena itulah, banyak orang yang tidak ingin tinggal satu rumah dengan mertua atau menantunya. Tapi, bagaimana jika hal itu tak bisa dihindari lagi? Simak ulasan Theresia Puspayanti.

“Tinggal sama mertua? Hmm… makasih deh!” Begitu penolakan halus yang kerap diucapkan para menantu ketika kepadanya dilontarkan ide untuk tinggal serumah dengan mertua. Sejak dulu kala sampai saat ini, hubungan antara menantu dan mertua memang sering digambarkan tidak harmonis dan rentan masalah.Terutama antara mertua perempuan dengan menantu perempuan. Karena itulah, jika ada pilihan, banyak orang yang lebih memilih tinggal terpisah dari mertuanya.

Hal tersebut dibenarkan psikolog Denrich Suryadi, M.Psi.,Psi. Namun kenyataannya, tidak selamanya itu bisa dihindari. Ada kondisi-kondisi tertentu yang membuat Anda,  sebagai menantu perempuan,  dianjurkan atau bahkan wajib mengajak sang mertua tinggal bersama.

Kondisi tersebut, lanjut psikolog klinis yang juga PUDEK I Fakultas Psikologi Universitas Tarumanagara, Jakarta, ini di antaranya jika mertua masih dalam keadaan terguncang karena pasangannya baru saja berpulang. Atau sang mertua sudah tinggal sendiri dan tempat tinggalnya sangatjauh, bahkan beda kota, sementara tak ada kerabat dekat yang bisa dipercaya untuk ikut menjaga. Terlebih lagibila kondisi fisik mertua sangat mengkhawatirkan, semisal sudah lanjut usia dan memiliki sejumlah penyakit yang mengganggu mobilitasnya, seperti demensia atau pikun, jantung, stroke dan sebagainya.

Agar tinggal serumah bersama mertua tidak menjadi duri dalam daging bagi relasi suami-istri,  ada sejumlah rambu yang patut disimak guna meminimalkan masalah yang berpeluang muncul.  Berikut beberapa di antaranya:

– Suami-istri hendaknya lebih dulu sepakat akan berusaha selalu satu suara alias seia-sekata ketika diterpa masalah apa pun. Dalam hal ini baik suami maupun istri sebaiknya tahu persis apa kebutuhan dan keinginan pasangannya maupun kebutuhan dan keinginan orangtua atau mertua.

– Suami harus konsisten. Artinya, jangan sampai di depan istrinya dia bilang A, sementara saat berhadapan dengan orangtuanya sendiri yang notabene adalah mertua bagi istrinya, ia mengatakan hal lain yang justru berseberangan. Suami juga harus berani tampil sebagai pengambil keputusan, tentunya setelah berkompromi dengan istri.

– Suami harus mampu bersikap tegas dan berani berdiri di tengah membela kepentingan anak dan istrinya sekaligus mencitrakan keluarga intinya tetap positif di mata siapa pun, termasuk di hadapan orangtua dan mertua.

– Suami harus bisa membawakan dirinya sebagai juru bicara keluarga. Sebagai juru bicara, ia harus memiliki kemampuan atau keterampilan berkomunikasi yang baik. Dengan demikian, saat menghadapi konflik sehebat apa pun, ia bisa menyuarakan permasalahan dengan jelas dan menyampaikan alternatif solusi secara komunikatif dengan tetap mengedepankan kesopanan dan sikap menghargai orangtua.

– Kalau suami termasuk pribadi yang cuek, bukan pengambil keputusan jitu, dan bukan pula sosok yang komunikatif, menantu boleh tampil mewakili suami sebagai juru bicara dan penengah, terlebih bila relasi menantu-mertua selama ini sudah terjalin sedemkian baik.

– Bila mertua pada dasarnya termasuk sosok “rewel”, suami harus memberi dukungan luar biasa pada istri. Ia harus cerdas menengahi semua masalah yang muncul tanpa membela istri maupun orangtuanya secara frontal dengan menyalahkan salah satu pihak.

– Jika mertua perempuan termasuk tipe otoriter, boleh jadi ia akan merasa lebih berhak tinggal di rumah kita, meski rumah itu milik pribadi (bukan rumah keluarga). Jika sang menantu “hanya” ibu rumah tangga yang tidak bekerja, bukan tidak mungkin mertua malah menganggap menantunya hanya orang luar yang nebeng tinggal di rumah anaknya. Dalam kondisi seperti ini, suami harus selalu siap menjadi sosok sentral yang bisa bersikap tegas sekaligus bijak.

– Pahami bahwa ketika memutuskan menikah dengan suami, Anda berarti juga menyatakan kesediaan untuk “menikah” dengan keluarga besarnya. Maklumi pula kalau di usia tua, orangtua umumnya “kembali” bertingkah layaknya anak kecil.

– Maklumi saja jika mertua merasa diri sok tahu dan merasa lebih berpengalaman dalam mengurus dan mendidik anak. Agar tak menyisakan sakit hati dalam diri mertua, tetaplah bersikap manis. Kalaupun ada perbedaan prinsip yang mendasar dalam mendidik anak, kemukakan prinsip Anda menggunakan bahasa yang santun.

– Sangat mungkin mertua menganggap anak-anak Anda yang tak lain adalah cucunya. Sikap ini tentu wajar tapi bisa berakibat kurang baik. Sampaikan secara bijak pada beliau bahwa anak sepenuhnya menjadi tanggung jawab orangtua, bukan mertua. Tapi, katakan juga bahwa kita sangat terbuka pada setiap masukan yang diberikan,  selama itu untuk kebaikan si anak.

– Sampaikan di awal mengenai kondisi umum keluarga Anda saat mengajak mertua masuk lebih dalam sebagai “anggota keluarga” di situ. Contohnya, “Rumah kami lebih kecil dari rumah Mama, jadi mungkin terlihat sumpek dan agak berantakan. Terus jam-jam tertentu anak-anak juga aktif bermain, jadi mungkin nanti agak berisik.” Intinya, kedepankan selalu komunikasi dan kompromi,  demikian tegas Denrich.

– Bahas juga kebiasaan-kebiasaan hidup yang sangat mungkin berbeda. Contohnya, soal pengaturan rumah maupun regulasi waktu. Jangan sampai mertua nyinyir menganggap menantunya yang terbiasa bangun jam 7 sebagai perempuan malas. Padahal bisa jadi pekerjaan menuntut kita beberapa hari harus pulang lewat tengah malam. Jika tidak dijelaskan, mertua tidak akan mengerti.

– Kebiasaan berpakaian juga kerap memicu konflik. Sebenarnya sah-sah saja bila selama di rumah menantu mengenakan celana pendek. Tapi karena tidak terbiasa, bisa jadi mertua menganggapnya tak sopan. Jika ditegur, menantu tak perlu langsung emosi.  Jelaskan saja baik-baik bahwa “kostum”itu sangat nyaman dan praktis kala harus menyelesaikan berbagai pekerjaan rumah tangga.

– Kebutuhan finansial mertua yang akan tinggal bersama kita juga perlu dipikirkan, terlebih dana pemeliharaan kesehatannya. Bila masalah ini jadi kendala, tak perlu sungkan untuk sedikit “hitung-hitungan” dengan saudara kandung lain. Ini akan lebih baik daripada di kemudian hari merasa sungguh terbebani dan sakit hati yang ujung-ujungnya berdampak pada tidak primanya “pelayanan” terhadap mertua.

– Seperti apa pun karakter mertua, lazimnya menantulah yang diharapkan atau dituntut untuk lebih menyiapkan mentalnya tampil sebagai sosok yang selalu bersedia mengalah. Jadi, sejengkel apa pun, cobalah terus bersabar menghadapi mertua yang juga mesti kita anggap sebagai orangtua sendiri.***

(dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 84/12, tgl 30 Mei-13 Juni 2012,  rubrik Anda & Keluarga)

13 ETIKA DI TEMPAT KERJA

2 Mar

Untuk memperlancar kinerja sehari-hari, setiap karyawan haruslah menaati etika yang berlaku di kantor. Seperti apa etika yang dimaksud? Berikut ulasan yang disampaikan pada Theresia Puspayanti.

#1. Pahami aturan tak tertulis di tempat kerja

Selain peraturan yang sudah baku, ada sejumlah aturan tak tertulis atau etika yang juga membantu interaksi sehari-hari di tempat kerja berjalan mulus. Meski tak tertulis, etika ini merupakan faktor yang berpengaruh pada prestasi kerja Anda. Bukankah kalau merasa nyaman dengan rekan-rekan kerja, merasa betah hingga menganggap kantor sebagai rumah kedua, tanpa disadari kita akan senantiasa terpacu untuk menunjukkan kinerja terbaik? Dengan memahami dan mengaplikasikan etika, kita juga pasti akan lebih diterima di lingkungan.

#2. Tepat waktu

Selalu mengupayakan segalanya tepat waktu sangatlah penting. Kebiasaan baik ini menunjukkan bahwa kita menghargai waktu para kolega dan pada gilirannya mereka pun akan menghargai kita. Pepatah yang tepat untuk diingat, “waktu tidak akan pernah menunggu siapa pun.” Jadi, jangan pernah sekalipun terlambat datang ataupun menyelesaikan tenggat kerja.

#3. Kenakan busana kerja yang pantas

Kebanyakan perusahaan umumnya sudah menetapkan kode berbusana yang wajib dipatuhi. Ada beberapa jenis pekerjaan yang membebaskankaryawannyadalam berpakaian.Tapi tetaplah berbusana yang pantas. Ingat, kantor bukanh ajang pesta tempat orang memamerkan koleksi mahal. Sesuaikan juga dengan acara dan situasi.Jika ada janji bertemu klien, pilih busana formal agar citra perusahaan tetapterjaga.

#4. Menjauh dari gosip

Kebiasaan bergosip di kantor bisa mengusik kerja, bahkan mengancam perjalanan karier. Dengan menghindari gosip, pikiran kita tidak akan terganggu oleh hal-hal remeh yang biasanya tidak penting.  Lagipula,  kita tak ingin orang lain bergosip tentang diri kita sendiri bukan? Jika ingin berkomentar,  sebaiknya berilah yang mengandung muatan positif.

#5. Selalu mintalah ijin saat meminjam

Sedekat atau seakrab apa pun relasi dengan rekan kerja, tetaplah meminta ijin saat ingin meminjam sesuatu. Perilaku ini menyiratkan kita orang yang menghargai orang lain dengan segala kepemilikannya.

#6. Bertutur sopan dan selalu ucapkan terima kasih

Tutur yang santun dan kata-kata manis pasti akan mengakrabkan suasana kerja sekaligus menjaga semangat kerja. Tumbuhkan kebiasaan baik ini dan mulailah dari diri sendiri. Misalnya,  saat berpapasan dengan rekan di lobi, usahakan memberi senyum dan mengangguk sopan meskinpun yang bersangkutan bukanlah teman akrab.

Kesantunan mewakili sikap Anda yang menghargai keberadaan mereka. Bahasa yang digunakan saat berinteraksi dengan orang lain juga berpengaruh terhadap relasi pribadi. Kata-kata kasar dan tak senonoh jelas akan melukai. Hindari pula beragam sindiran maupun lelucon yang tidak pada tempatnya.

#7. Jangan menyela pembicaraan

Melakukan kebiasaan ini hanya akan menunjukkan keegoisan Anda untuk menunjukkan pada dunia bahwa waktu dan pendapat Anda lebih penting ketimbang orang lain. Catat, tak ada rekan kerja yang bisa menerima sikap egois. Kalau rekan kerja atau bawahan sedang menerima telepon atau tengah berbincang dengan orang lain, sementara Anda ingin bertanya mengenai sesuatu, semendesak apa pun, jangan pernah menginterupsi pembicaraannya. Tunggulah sejenak sampai usai bicara. Atau berilah kode memintanya segera menemui Anda begitu pembicaraannya selesai.

#8. Pelankan suara

Di kantor yang mayoritas ruang karyawannya tak berpintu, hal yang paling sering dikeluhkan adalah kebisingan orang-orang di ingkungan kerjanya. Jadi, menjaga ketenangan haruslah menjadi prioritas karyawan.

Saat bicara dengan rekan kerja ataupun di telepon, tak perlu berteriak atau bersuara keras. Terutama bila Anda melakukan pembicaran pribadi. Begitu juga saat melakukan penilaian kinerja yang memang membutuhkan waktu bicara agak lama. Menunjukkan sikap tak patut atau berkata dengan nada tinggi cenderung membuat orang terpancing marah. Jangan salahkan bila orang yang bukan menjadi lawan bicara pun akan menyimpan perasaan tidak suka dan tidak nyaman berdekatan dengan Anda.

#9. Kontrol Telepon Selular

Pastikan suara ponsel tak mengganggu orang lain. Sebaiknya selama jam kerja matikan nada dering, cukup gunakan fitur getar saja. Seyogianya hindari pula bolak-balik menelepon terkait urusan pribadi selama jam kerja, apalagi bila ada tugas penting yang harus diselesaikan. Lagi pula, buat apa membiarkan semua rekan kerja tahu kehidupan pribadi. Misalnya saat tengah bertengkar dengan suami. Saat menerima telepon di HP, alangkah baiknya bila segera menuju koridor atau mencari ruang tersendiri yang memiliki pintu hingga Anda bisa melanjutkan pembicaraan secara lebih pribadi tanpa mengusik ketenangan kerja orang lain.

#10. Jangan berisik saat dengarkan musik

Kalau mau mendengarkan alunan musik selagi bekerja, kecilkan nadanya atau kenakan headphone. Ingat, ini menyangkut selera. Jenis musik yang menurut Anda enak dinikmati bisa jadi terdengar aneh dan tak mengenakkan di telinga rekan kerja. Sayangnya, tak sedikit rekan kerja yang tidak enak hati untuk langsung menegur. Nah, bila tetangga sebelah jadi ikut-ikutan menggunakan headphone bisa jadi ia sebenarnya terusik dengan suara musik Anda.

#11. Hargai privasi orang lain

Meskipun kesempatan ada di depan mata, jangan pernah membaca fax, e-mail, surat ataupun layar komputer siapa saja. Ingatlah juga saat hendak mengirim e-mail, pastikan Anda tidak menulis sesuatu yang kira-kira akan meledak jadi masalah besar jika di-forward ke sana kemari. Jangan salah, dalam dunia maya, siapa pun dapat mem-forward e-mail yang diterimanya. Kita harus mewaspadai hal ini.

Jika seorang rekan kerja menutup pintu ruang kerjanya, janganlah mengganggu sekalipun dia kelihatannya tidak sedang sibuk. Sebaliknya, kalau Anda perlu mendiskusikan sesuatu yang sifatnya sensitif dan rahasia, carilah ruang khusus. Tutup dan kuncilah agar tak ada orang lain yang ikut mendengar percakapan Anda. Hal-hal yang bersifat pribadi dan laporan kinerja karyawan bukanlah konsumsi bagi setiap telinga di tempat kerja, selain khusus untuk yang bersangkutan.

#12. Jangan jadi sumber bau

Menyantap makanan tertentu yang beraroma menyengat di meja kerja Anda, melepas alas kaki, mengenakan parfum menyengat atau menyemprotkan penyegar udara saat jam kerja bisa mengganggu rekan keja yang tergolong sensitif. Tak ada seorang pun yang sudi mencium bau tak sedap kendati bagi Anda mungkin sama sekali tak masalah. Ingat, aroma bersifat sangat personal. Jadi, jangan pernah berasumsi semua orang akan menyukainya sama seperti kita.

#13. Jaga kerapian area kerja

Tak sedikit yang mengatakan kalau meja kerja yang bersih mencerminkan pikiran yang bersih dan cara kerja yang sistematis. Jadi kalau tak ingin dianggap sebagai sosok urakan atau pekerja ceroboh, jaga kerapian meja kerja. Kalau Anda ingin menambahkan sentuhan pribadi, letakkan foto diri ataukeluarga maupun pernak-pernik perhiasan kecil seperlunya. Jangan habiskan semua tempat untuk memajang seluruh koleksi pernak pernik pribadi. Selain itu, kalau jenis pekerjaan membuat kita sering dipindahtugaskan, minimalkan keberadaan benda-benda dekoratif agar tak harus kelewat repot setiap kali ditempatkan di pos baru.

(dimuat dalam majalah SEKAR – edisi 84/12, tgl 30 Mei-13 Juni 2012,  rubrik KARIER)